Tempat Kos yang Nyaman di Pecinan Kota Semarang

Kamar Kos saya yang saat ini saya huni berukuran kurang lebih 4×3 meter, dengan fasilitas yang tersedia di dalamnya seperti lemari pakaian, tempat tidur springbed dan yang pasti kamar mandi ada diluar, kos-kosan yang saya tempati ini lumayan bersih dan hampir setiap hari Ibu kos selalu nyapu dan ngepel lantai.

Bagi saya yang bekerja sebagai software engineer di salah satu perusahaan swasta di kota semarang, saya jarang sekali menghabiskan waktu dikosan, malahan lebih banyak aktifitas diluar seperti di kantor dan kadang di cafe.

waktu itu ada salah seorang teman nanyain tempat kosan, namanya Mamad, “Bro kowe ngekos ning daerah endi tho ?” (Bro kamu ngekos di daerah mana sih )

“Di pecinan bro” jawab saya singkat. “Wedyan kok adoh men tho karo tempat kerjaan?” (kok jauh sekali sama tempat kerjaan)

“Iyo bro, kan cedak karo kota, dadi aku neg arep ning mall gampang” (Iya bro, soalya dekat sama kota, jadi kalau aku mau ke mall mudah) jawab saya sambil mainin HP.

Ternyata si Mamad penasaran pengen tau kos-kosan yang saya tempati, singkat cerita beberapa minggu selanjutnya si Mamad whatsapp saya “Bro, posisi ?” tanya mamad pada pesan whatsapp.

“Aku lagi dikos bro, ada apa ?” jawab saya yang sebenernya sedang males bales whatsapp dia karena sedang enak-enak hibernasi.

“Aku lagi ning daerah pecinan iki, aku tak mampir kosmu yo”? (aku sedang di daerah pecinan nih, aku tak mampir ke kosmu ya)

si Mamad ngasih tau klo dia lagi di sekitar pecinan. “Ok bro, tak kirimi lokasi, manut lokasi wae ya, neg kesasar telponen aku, mengko tak parani” (Ok bro tak kirimin lokasi, ikutin ya, kalau kesasar telpon saja aku, nanti saya jemput)

Akhirnya beberapa jam kemudian si Mamad sampai depan POS kampling dekat kosan, “telolet..telolet..hai kamu yang disana” (suara dering ringtone hp saya pakai lagu saya sendiri)

“Halo Bro, wis tekan endi ?” tanya saya setelah angkat telpon dari Mamad. “Aku wis ng ngarep” (Aku sudah di depan”) jawab Mamad. langsung seketika saya sambil bawa HP berjalan keluar kos.

Sampai depan kosan saya melihat Mamad lagi duduk diatas motor biru polos, Saya langsung menghampiri si Mamad, “Wah, tak kirone kowe nyasar, Ayo mlebu mlebu, motore di lebokne wae” (Wah tk kirain kamu nyasar, Ayo masuk masuk, motornya masukkin saja) jawab saya mengajak mamad masuk ke kos.

oiya garasi dikosan saya ini hanya muat untuk kendaraan bermotor saja sekitar 4 sampai 6 motor lah, karena gang yang sempit, mobil tidak bisa masuk sampai ke depan kos, paling hanya bisa parkir di pinggir jalan saja.

Kamar yang saya tempati ada dikamar C lantai bawah, kebetulan kosan saya punya dua lantai, kebetulan saya ada dilantai bawah, tapi kalau urusan jemuran, lantai atas juga ada fasilitas jemur pakaian dan bisa dipakai bareng-bareng.

Ibu Kos juga sangat baik, baik banget malah, hampir tiap minggu kalau saya lagi dikosan, kadang ibu kosan sering ngasih jajan dan makanan. dan sebagai anak kos, hal ini sangat membantu sekali demi kesejahteraan anak kos. saya manggil Ibu kos dengan panggilan “Mak’e” (artinya: Ibu) Mak’e tiap jam lima sore keliling kosan buat bersih-bersih, kadang juga saking rajinnya, kadang Mak’e nawarin bersihin kamar saya, wah jadi ngerasa enak sekali. hehe.

Dikosan saya sudah ada dapur bersama, gas elpiji juga sudah disediakan, air minum galon juga ada, jadi kalau suka masak sendiri atau bikin wedang, semuanya tinggal bikin aja. paling modal beli kopi sachetan.

Kembali lagi ke Mamad, sampai Kosan, Mamad yang terkesima melihat tempat kosan saya langsung ngeliat-ngeliat fasilitas yang ada dikosan, lalu setelah Mamad masuk ke kamar saya yang isinya lumayan berantakan, ada hal yang bikin Mamad kagum, yaitu ada Rak Buku dikamar saya, “enak ya bro ada rak buku juga” komen Mamad setelah melihat kamar saya, trus terang rak buku ini bukan fasilitas dari kosan, tapi sengaja saya beli karena memang Buku buku saya begitu banyak sehingga kalau saya taruh di lemari pakaian sangat tidak muat.

“Bro, ngekos disini sebulan berapa ?” tanya mamad serius, “Lima Ratus Ribu per bulan Bro” jawab saya singkat. “Masih ada kamar kosong ga? ” tanya Mamad serius, sepertinya dia tertarik pengen ngekos disini “Waduh bro, sudah penuh semua nih, ntar kalau ada tak kabarin yo” jawab saya.

Akhirnya setelah beberapa jam dikosan, saya dan Mamad ngobrol dan main gitar, lalu Mamad titip pesan sama saya “Bro, neng ono sing kosong tulung aku kabari ya, aku wis seneng ngekos ning kene” (Bro, kalau ada yang kosong, tolong kabari ya, aku suka kos disini) tanya Mamad ke saya “Oke siap” jawab singkat saya. wah ternyata Mamad beneran mau ngekos disini.

Akhirnya sekitar jam 6 sorean abis magrib, Mamad meninggalkan kosan saya untuk pulang kerumah Pakdennya, oiya si mamad kebetulan tinggal sama pakdenya yang lumayan jauh dari tempat kerja, jadi dia mau nyari kosan yang paling tidak lebih dekat dibanding dari rumah pakdenya.

Trus terang, tempat kos yang saat ini saya tinggali sepertinya tidak lama lagi akan saya tinggalkan, sedih juga ninggalin kos ini, Lingkungan kos yang sangat sepi dan cukup tenang, membuat saya nyaman beristirahat dan menempatinya, karena saya rencana ingin pindah ke rumah baru yang beberpa hari lalu sudah saya tawar dan akan saya beli di daerah pinggir kota. jika ada yang berminat mau ngekos ditempat saya silahkan hubungi saja saya lewat email, komentar, medsos atau live chat.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: